Belajar OOP Java – Apa Itu Konsep OOP dan Pengaplikasian OOP

Belajar OOP Java – Apa Itu Konsep OOP dan Pengaplikasian OOP

Java – Apa it OOP?

OOP adalah singkatan dari Pemrograman Berorientasi Objek.

Pemrograman prosedural adalah tentang menulis prosedur atau metode yang melakukan operasi pada data, sedangkan pemrograman berorientasi objek adalah tentang membuat objek yang berisi data dan metode.

Pemrograman berorientasi objek memiliki beberapa keunggulan dibandingkan pemrograman prosedural:

  1. OOP lebih cepat dan lebih mudah untuk dieksekusi
  2. OOP menyediakan struktur yang jelas untuk program
  3. OOP membantu menjaga kode Java KERING “Jangan Ulangi Sendiri”, dan membuat kode lebih mudah untuk dipelihara, dimodifikasi, dan di-debug
  4. OOP memungkinkan untuk membuat aplikasi penuh yang dapat digunakan kembali dengan lebih sedikit kode dan waktu pengembangan yang lebih singkat

Definisi Konsep OOP di Java

Konsep OOP di Java adalah ide utama di balik Pemrograman Berorientasi Objek Java. Mereka adalah abstraksi, enkapsulasi, pewarisan, dan polimorfisme. Memahami mereka adalah kunci untuk memahami cara kerja Java. Pada dasarnya, konsep Java OOP memungkinkan kita membuat metode dan variabel kerja, lalu menggunakan kembali semua atau sebagian darinya tanpa mengorbankan keamanan.

Daftar Konsep OOP di Java

Ada empat konsep OOP utama di Java. Ini adalah:

Abstraksi. Abstraksi berarti menggunakan hal-hal sederhana untuk mewakili kompleksitas. Kita semua tahu cara menyalakan TV, tetapi kita tidak perlu tahu cara kerjanya untuk menikmatinya. Di Java, abstraksi berarti hal-hal sederhana seperti objek, kelas, dan variabel yang mewakili kode dan data dasar yang lebih kompleks. Ini penting karena memungkinkan kita menghindari pengulangan pekerjaan yang sama beberapa kali.

Enkapsulasi. Ini adalah praktik menjaga bidang dalam kelas tetap pribadi, lalu memberikan akses ke bidang tersebut melalui metode publik. Ini adalah penghalang pelindung yang menjaga data dan kode tetap aman di dalam kelas itu sendiri. Dengan cara ini, kita dapat menggunakan kembali objek seperti komponen kode atau variabel tanpa mengizinkan akses terbuka ke seluruh sistem data.

Warisan. Ini adalah fitur khusus dari Pemrograman Berorientasi Objek di Jawa. Ini memungkinkan programmer membuat kelas baru yang berbagi beberapa atribut dari kelas yang ada. Ini memungkinkan kita membangun pekerjaan sebelumnya tanpa menciptakan kembali roda.

Polimorfisme. Konsep Java OOP ini memungkinkan pemrogram menggunakan kata yang sama untuk mengartikan hal yang berbeda dalam konteks yang berbeda. Salah satu bentuk polimorfisme di Java adalah metode overloading. Saat itulah makna yang berbeda tersirat oleh kode itu sendiri. Bentuk lainnya adalah metode overriding. Saat itulah makna yang berbeda tersirat oleh nilai-nilai variabel yang disediakan. Lihat lebih lanjut tentang ini di bawah ini.

Bagaimana Konsep OOP di Java Bekerja?

OOP, konsep di Java bekerja dengan membiarkan programmer membuat komponen yang dapat digunakan kembali dengan cara yang berbeda, tetapi tetap menjaga keamanan.

Cara Kerja Abstraksi

Abstraksi sebagai konsep OOP di Java bekerja dengan membiarkan programmer membuat alat yang berguna dan dapat digunakan kembali. Misalnya, seorang programmer dapat membuat beberapa jenis objek yang berbeda. Ini bisa berupa variabel, fungsi, atau struktur data. Pemrogram juga dapat membuat kelas objek yang berbeda. Ini adalah cara untuk mendefinisikan objek.

Misalnya, kelas variabel mungkin alamat. Kelas mungkin menentukan bahwa setiap objek alamat harus memiliki nama, jalan, kota, dan kode pos. Objek, dalam hal ini, mungkin alamat karyawan, alamat pelanggan, atau alamat pemasok.

Bagaimana Enkapsulasi Bekerja?

Enkapsulasi memungkinkan kita menggunakan kembali fungsionalitas tanpa membahayakan keamanan. Ini adalah konsep OOP yang kuat di Java karena membantu kami menghemat banyak waktu. Misalnya, kita dapat membuat sepotong kode yang memanggil data tertentu dari database. Mungkin berguna untuk menggunakan kembali kode itu dengan database atau proses lain. Enkapsulasi memungkinkan kita melakukannya sambil menjaga kerahasiaan data asli kita. Ini juga memungkinkan kami mengubah kode asli kami tanpa merusaknya untuk orang lain yang telah mengadopsinya sementara itu.

Bagaimana Warisan Bekerja?

Warisan adalah konsep Java OOP hemat tenaga kerja lainnya. Ia bekerja dengan membiarkan kelas baru mengadopsi properti yang lain. Kami menyebut kelas pewarisan sebagai subkelas atau kelas anak. Kelas asli sering disebut induk. Kami menggunakan kata kunci extends untuk mendefinisikan kelas baru yang mewarisi properti dari kelas lama.

Bagaimana Polimorfisme Bekerja?

Polimorfisme di Java bekerja dengan menggunakan referensi ke kelas induk untuk memengaruhi objek di kelas anak. Kita mungkin membuat kelas yang disebut “kuda” dengan memperluas kelas “hewan”. Kelas itu mungkin juga menerapkan kelas “balap profesional”. Kelas “kuda” adalah “polimorfik”, karena mewarisi atribut dari kelas “binatang” dan “balap profesional”

Dua lagi contoh polimorfisme di Java adalah metode overriding dan metode overloading.

Dalam penggantian metode, kelas anak dapat menggunakan konsep polimorfisme OOP untuk mengganti metode kelas induknya. Itu memungkinkan programmer untuk menggunakan satu metode dengan cara yang berbeda tergantung pada apakah itu dipanggil oleh objek kelas induk atau objek kelas anak.

Dalam metode overloading, satu metode dapat melakukan fungsi yang berbeda tergantung pada konteks di mana ia dipanggil. Artinya, satu nama metode mungkin bekerja dengan cara yang berbeda

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *