Google Scholar – Spesifikasi Kualitas dan Cara Kerja indeks

Google Scholar – Spesifikasi Kualitas dan Cara Kerja Mengindeks

Poil Coding – Google Cendekia adalah mesin pencari web yang dapat diakses secara bebas yang mengindeks teks lengkap atau metadata literatur ilmiah di berbagai format dan disiplin penerbitan. Dirilis dalam versi beta pada November 2004, indeks Google Cendekia mencakup sebagian besar jurnal dan buku akademik online peer-review, makalah konferensi, tesis dan disertasi, pracetak, abstrak, laporan teknis, dan literatur ilmiah lainnya, termasuk opini pengadilan dan paten.

Meskipun Google tidak mempublikasikan ukuran basis data Google Cendekia, peneliti scientometric memperkirakannya berisi sekitar 389 juta dokumen termasuk artikel, kutipan, dan paten yang menjadikannya mesin pencari akademik terbesar di dunia pada Januari 2018. Sebelumnya, ukurannya diperkirakan mencapai 160 juta dokumen per Mei 2014. Perkiraan statistik sebelumnya yang diterbitkan di PLOS ONE menggunakan metode Mark and recapture memperkirakan sekitar 80-90% cakupan semua artikel yang diterbitkan dalam bahasa Inggris dengan perkiraan 100 juta. Perkiraan ini juga menentukan berapa banyak dokumen yang tersedia secara bebas di internet. Google Cendekia telah dikritik karena tidak memeriksa jurnal dan memasukkan jurnal predator dalam indeksnya.

Perpustakaan Universitas Michigan dan perpustakaan lain yang koleksinya dipindai Google untuk Google Buku dan Google Cendekia menyimpan salinan pindaian tersebut dan telah menggunakannya untuk membuat Perpustakaan Digital HathiTrust.

Tujuan dari Google Scholar

Tujuan mereka adalah untuk “membuat pemecah masalah dunia 10% lebih efisien” dengan memungkinkan akses yang lebih mudah dan lebih akurat ke pengetahuan ilmiah. Tujuan ini tercermin dalam slogan iklan Google Cendekia – “Berdiri di atas bahu raksasa” – diambil dari ide yang dikaitkan dengan Bernard dari Chartres, dikutip oleh Isaac Newton, dan merupakan anggukan kepada para sarjana yang telah berkontribusi pada bidang mereka selama berabad-abad, memberikan landasan bagi pencapaian intelektual baru. Salah satu sumber asli untuk teks di Google Cendekia adalah koleksi cetak Universitas Michigan.

Fitur dan spesifikasi Google Scholar

Mengindeks “artikel jurnal teks lengkap, laporan teknis, pracetak, tesis, buku, dan dokumen lainnya, termasuk halaman Web terpilih yang dianggap ‘ilmiah'” Karena banyak hasil pencarian Google Cendekia tertaut ke jurnal komersial artikel, kebanyakan orang hanya dapat mengakses abstrak dan detail kutipan artikel, dan harus membayar biaya untuk mengakses seluruh artikel.

Grup dan akses ke literatur Google Scholar

Menunjukkan tautan yang tersedia ke artikel jurnal.

Analisis dan alat kutipan Google Scholar

Menyediakan akses ke abstrak artikel yang mengutip artikel yang sedang dilihat. Fitur inilah yang secara khusus menyediakan pengindeksan kutipan yang sebelumnya hanya ditemukan di CiteSeer, Scopus, dan Web of Science. Google Cendekia juga menyediakan tautan sehingga kutipan dapat disalin dalam berbagai format atau diimpor ke pengelola referensi yang dipilih pengguna seperti Zotero.

“Profil Kutipan Cendekia” adalah profil penulis publik yang dapat diedit oleh penulis sendiri. Individu, log in melalui akun Google dengan alamat bonafide biasanya terkait dengan institusi akademik, sekarang dapat membuat halaman mereka sendiri memberikan bidang minat dan kutipan mereka. Google Cendekia secara otomatis menghitung dan menampilkan jumlah total kutipan individu, indeks-h, dan indeks-i10.

Artikel terkait dengan Google Scholar

Melalui fitur “Artikel Terkait”, Google Cendekia menyajikan daftar artikel yang terkait erat, yang diurutkan terutama berdasarkan seberapa mirip artikel ini dengan hasil aslinya, tetapi juga mempertimbangkan relevansi setiap makalah.

Basis data kasus hukum AS dengan Google Scholar

Basis data hukum Google Cendekia tentang kasus AS sangat luas

Algoritma peringkat dari Google Scholar

Sementara sebagian besar database akademik dan mesin pencari memungkinkan pengguna untuk memilih satu faktor (misalnya relevansi, jumlah kutipan, atau tanggal publikasi) untuk menentukan peringkat hasil, Google Cendekia memberi peringkat hasil dengan algoritme peringkat gabungan dalam “cara yang dilakukan peneliti, menimbang teks lengkap masing-masing artikel, penulis, publikasi di mana artikel tersebut muncul, dan seberapa sering artikel tersebut dikutip dalam literatur ilmiah lainnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *